Writer’s Bad Habits

Yes, sleep while writing is a bad habit too :D

Yes, sleep while writing is a bad habit too 😀

Every of us have some bad habits. It includes the bad habits in certain job, let say a writer. What are your bad habits? And how did you get over it?

* * *

Semua orang memiliki bad habits. Termasuk kebiasaan buruk dalam profesi tertentu, seperti penulis. Saya mengenali beberapa di antaranya. Tahukah Anda, sebagian penulis itu…

Khawatir Ceritanya Jelek

Akibatnya setidaknya ada dua. Pertama, penulis itu tidak kunjung mulai menulis karena minder atau merasa tak ada gunanya diteruskan. Kedua, kalaupun jadi menulis, dia akan sedikit-sedikit membaca ulang atau mengedit, jadi penulisannya selalu tersendat dan tidak selesai-selesai.

ANTISIPASI: Yakinlah bahwa tulisan jelek sebenarnya bukan masalah, selama kita tidak menunjukkannya ke orang lain. Maka tulislah saja sampai tuntas. Baru setelah itu diedit sendiri dan dipertajam. Tidak ada kok tulisan yang bagus. Yang ada hanya tulisan ulang yang bagus.

Khawatir Naskahnya Belum Sempurna

Yang ini selangkah lebih maju, karena karyanya sudah jadi. Namun, sebaiknya kebiasaan ini juga Anda hindari. Mengapa? Akibat obsesi menyempurnakan karya, tanpa sadar Anda akan terus membaca ulang dan menyunting naskah. Ini memang masih lebih baik dibanding penulis yang kelewat pede (baru selesai menulis langsung dikirim atau diterbitkan sendiri). Tapi, mau sampai kapan merevisi naskah?

ANTISIPASI: Sudahlah, kirimkan saja ke penerbit, PH atau media. Mereka akan membantu Anda menyempurnakan naskah itu. Meskipun itu tetap bukan jaminan. Karena audiens selalu punya pendapat yang berbeda dengan Anda maupun editor Anda. Takkan pernah ada produk yang tanpa cacat. Jadi, santai saja. Daripada berkutat merevisi karya yang itu-itu saja, lebih baik gunakan waktu Anda untuk menulis karya yang lain.

Berpikir Seniman

Tidak membiasakan diri rutin menulis? Maunya menunggu mood? Menanti ilham? Cara semacam ini sudah kuno, Kawan! Bisa jadi itu hampir sama sia-sianya dengan kelakuan tokoh Vladimir dan Estragon dalam En attendant Godot (Menunggu Godot). Anda bisa menyakiti banyak pihak bila menganut etos kerja seperti ini: klien, penerbit, PH, atau mungkin rekan penulis Anda. Minimal, kebiasaan buruk ini akan membuat Anda tidak produktif.

ANTISIPASI: Tetapkan waktu tertentu untuk menulis. Ada ide atau tidak, tetaplah menulis. Patuhi aturan sederhana ini.

Meniru Penulis Lain

Memang, orang bilang, “There’s nothing new under the sun.” Semua tema penulisan pasti pernah terpikirkan oleh penulis lain, entah sekadar mirip atau sama persis. Tapi kalau ada tren cerita percintaan religius Anda ikut menulis, ada cerita vampir unyu Anda ikut menulis, itu menyedihkan namanya.

ANTISIPASI: Jadilah pengekor, plagiaris atau apapun yang menyedihkan saat Anda baru belajar menulis saja. Setelah fase itu terlewati, show the real you! Karena hanya dengan cara itulah kita bisa berkembang. Memangnya Lionel Messi tertarik menjadi pebulutangkis seandainya gajinya melebihi pemain bola? Tidak kan?

Malas Mencatat Ide-ide Remeh

Sewaktu hidangan di depan hidung, air liur sudah terbit, tiba-tiba terlintas ide kecil yang unik. Apa yang Anda lakukan? Kebanyakan orang akan meneruskan makan dulu. Namun apa yang biasanya terjadi setelah makan? Ide itu hilang. Dan karena ide itu tidak cukup besar, maka kita tak berusaha keras untuk mengingat-ingatnya kembali. Padahal, ide-ide remeh itu terkadang bisa menjelma menjadi karya besar, atau minimal bisa mempermanis ide utama cerita kita.

ANTISIPASI: Kapan pun ide unik datang dan seberapa remehnya ia, sedapat mungkin segera mencatatnya. Selagi ingatan masih segar. Saya kira, ponsel berguna sekali, karena kemana-mana kita cenderung membawa ponsel, alih-alih pulpen dan kertas. Selain itu, ponsel bisa menyala, jadi tidak masalah sekalipun ide datang di tengah kegelapan. Tapi, kalau datangnya ide sewaktu menonton film di bioskop, ya usahakan ponselnya ditutupi supaya sinarnya tidak mengganggu penonton lain.

Menunda Penulisan

Jujur saja, ini keburukan saya sendiri. Baru-baru ini, saya kena batunya (untuk kesekian kalinya). Sekadar menyebut contoh, tahun lalu, saya jalan-jalan ke Jerman. Tentu, banyak hal yang ingin saya angkat menjadi tulisan. Tapi saya tak kunjung menulisnya. Mentang-mentang tiket, jadwal acara, foto dan benda-benda yang berhubungan dengan perjalanan sudah di tangan, saya pun bersantai. Setahun berlalu, saya baru mencoba menulisnya. Tentu saja berat! Detail-detail yang mampu membuat tulisan lebih hidup itu ternyata telah lenyap dari memori saya.

ANTISIPASI: Jadwalkan menulis 30 menit saja sehari. Lepas dari setengah jam, silakan kerjakan hal-hal lain, atau boleh bermalas-malasan lagi. Tapi serius dan fokuslah selama 30 menit! Tahukah Anda, kebanyakan orang akan keterusan menulis, bahkan setelah 30 menit sudah jauh terlewati. Fisikawan Isaac Newton berkata, “Semua benda diam akan tetap diam. Semua benda bergerak akan terus bergerak.” Kurang lebih begitu pula manusia. Jika Anda sudah bergerak selama 30 menit, Anda akan terus bergerak. Kalau tidak, ya setidaknya dengan 30 menit setiap hari, tulisan Anda akan lebih cepat selesai dibandingkan dengan menundanya setahun seperti saya.

Demikian sharing saya. Adakah yang mau menambahkan? Kebiasaan buruk Anda apa saja? Dan bagaimana solusinya? Atau, jangan-jangan masih terbawa oleh kebiasaan buruk Anda? 😛 [photo from entrepreneur.com]

5 Replies to “Writer’s Bad Habits”

  1. Rini Nurul Badariah

    Kebiasaan burukku adalah… lebih banyak berkhayal daripada kerja. Nonton film yang penulisnya bekerja di tepi danau, di taman, dan sebagainya… langsung melamun bahwa itulah kondisi terideal. Padahal praktiknya, waktu coba nulis di taman terbuka begitu malah masuk angin:D
    Jadi mungkin sebaiknya penulis berpijak pada kenyataan:)

    Reply
  2. Brahmanto Anindito Post author

    Hahaha…. Setuju, Teh. Tapi aku sih nggak masuk angin kalau nulis di luar seperti di danau, taman, atau pantai. Tapi khawatir aja faktor keamanan (diincar terus dirampok) dan kenyamanan (sulit konsen karena mata kelilipan, laptop takut berdebu, dll). Di luar, mending menikmati suasana aja. Menulisnya mah tetep di kamar 😀

    Reply
  3. maharani aulia

    kebiasaan burukku, sudah banyak ide yg kucatat di bank ide (buku vcatatan) tp tdk segera menulisnya krn banyak alasan (sibuk ini dan itu, capek, dll) 😀

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.